Bisakah Memilih Jenis Kelamin?

Diposkan oleh Freddy Fransisco Fargas | 9:22 PM | 0 komentar »

Tidak cukup sekadar memiliki momongan, beberapa pasangan bahkan ingin memiliki bayi berjenis kelamin tertentu, laki-laki atau perempuan. Kemajuan ilmu kedokteran saat ini memungkinkan hal ini terjadi. Mulai dari cara yang canggih sampai yang sederhana.
Namun, metode apapun yang diterapkan untuk memilih jenis kelamin anak tidak luput dari kemungkinan gagal. Karena bagaimanapun juga Tuhanlah yang memiliki wewenang untuk menentukan, dan kita hanya wajib berusaha. 


Apa saja metodenya?

Mengetahui masa ovulasi:
Ada tiga cara untuk mengetahui kapan ovulasi terjadi, yaitu dengan cara mengukur suhu badan (menggunakan bantuan termometer), dengan perhitungan kalender, atau mengukur kekentalan lendir vagina. Namun sekarang, sudah banyak alat yang dijual di apotek atau toko obat alat dengan bentuk sederhana yang bisa Anda gunakan untuk mengetahui kapan masa ovulasi Anda terjadi.

Hubungan seks yang dilakukan jauh sebelum masa ovulasi, maka sperma X (pembawa sel kelamin perempuan) akan mengelilingi ovarium sambil menantikan sel telur matang dan terlepas dari indung telur. Sementara itu sperma Y (pembawa sel kelamin laki-laki) tidak dapat bertahan lama dan akhirnya mati. Dengan demikian hanya sperma X yang dapat membuahi sel telur. Sehingga kemungkinan lahirnya anak perempuan menjadi sangat tinggi.

Namun bila  hubungan seks dilakukan menjelang masa ovulasi, maka sperma Y yang mempunyai kecepatan bergerak yang tinggi dapat mencapai sel telur yang sudah matang, sementara sperma X tertinggal jauh di belakang. Cara ini memungkinkan untuk lahirnya anak laki-laki.

Dengan metode asam dan basa:
Metode ini merupakan metode yang paling sederhana. Hanya dengan mengetahui “suasana” dalam vagina, maka Anda bisa mengusahakan agar kelak bayi dilahirkan jenis kelaminnya sesuai yang Anda inginkan. Jika hubungan seks dilakukan saat suasana vagina dalam kondisi basa, maka kemungkinan besar bayi yang akan dilahirkan berjenis kelamin laki-laki. Namun sebaliknya, apabila saat hubungan seks dilakukan saat vagina dalam kondisi asam maka kemungkinan besar bayi yang akan dilahirkan berjenis kelamin perempuan.

Keasaman atau  kebasaan vagina dapat diatur dengan memakai obat pencuci vagina yang dibuat  sendiri. Jika yang diinginkan anak laki-laki digunakan larutan alkalis yang  dibuat dari Sodium bicarbonat encer, misalnya 2 sdm tepung soda:1  liter air. Sebaliknya jika menginginkan anak perempuan, gunakan larutan  asam/cuka encer misalnya 2 sdm cuka:1 liter air. Gunakan salah satu larutan tersebut menjelang  berhubungan.

Mengatur posisi saat ber-hubungan  seks:
Untuk mendapatkan anak perempuan,  lakukan posisi hubungan seks yang berpotensi memperlambat sperma masuk ke rahim dan saluran telur (ingat saja, suasana vagina yang asam membuat sperma Y sangat sulit untuk mencapai sel telur sehingga mati di tengah jalan). Teknik hubungan seks harus diupayakan agar jangan sampai penis memasuki vagina terlalu dalam. Posisi hubungan seks ini misalnya posisi berdiri.

Sedangkan untuk mendapatkan anak laki-laki, lakukan hubungan dari arah belakang. Posisi ini membantu sperma cepat masuk ke saluran vagina, rahim, dan saluran telur. Hubungan seks diarahkan agar penis mencapai vagina secara penuh. Dengan demikian, kromosom Y pada sperma akan melewati lingkungan asam di vagina dan dapat secara cepat mencapai sel telur.

Metode pengaturan pola makan:
Pola makan ternyata juga dapat menentukan jenis  kelamin. Jika menginginkan jenis kelamin laki-laki, sebaiknya calon ibu perbanyak makanan yang mengandung kalium dan natrium. Seperti buah-buahan, ikan  terutama ikan laut. Jika menginginkan anak perempuan makanlah makanan yang kaya  kalsium dan magnesium, contohnya kacang-kacangan, susu atau cokelat yang bebas  garam. Sebaiknya, 1,5 bulan sebelum saat konsepsi yang direncanakan sudah  mulai mengonsumsi jenis makanan tersebut sebanyak-banyaknya.

Mengatur jumlah sperma yang dihasilkan:
Di klinik fertilitas, ada cara tertentu untuk menghitung jumlah sperma. Jumlah sperma yang sedikit lebih cenderung menghasilkan bayi perempuan. Sedangkan jumlah sperma yang banyak akan menghasilkan bayi laki-laki. Untuk mencapai jumlah seperma yang sedikit dapat dilakukan sejumlah cara. Misalnya sarankan suami untuk menjaga suhu di daerah genital agar tetap tinggi. Kenakanlah celana berbahan tebal, seperti denim, atau celana dalam yang ketat. Atau suami dapat mandi air hangat sebelum melakukan hubungan seks. Selain itu, lakukan hubungan seks sangat sering agar kuantitas sperma berkurang. Sebaliknya, jika ingin mencapai jumlah sperma yang banyak,  dapat melakukan hal yang sebaliknya. Batasi frekuensi hubungan seks, dan jagalah suhu daerah kemaluan  agar tetap sejuk dan Anda juga sebaiknya melakukan mandi air dingin sebelum melakukan hubungan seks.

Metode orgasme:
Istri yang mengalami orgasme lebih awal dibandingkan suami memungkinkan pasangan mendapatkan bayi lelaki. Sebab, saat orgasme, perempuan akan memproduksi cairan yang bersifat basa yang justru merupakan  lingkungan yang baik untuk kehidupan sperma Y.

Melalui teknologi Preimplantation Genetic Diagnosis (PGD):
Selain dapat mewujudkan impian untuk memperoleh buah hati dengan jenis kelamin tertentu, teknologi ini juga menguntungkan untuk mendeteksi dan mengatasi penyakit yang diwariskan secara genetis.
PGD dimulai dengan proses pembuahan di luar rahim, yang dikenal dengan istilah in vitro fertilization (pembuahan di cawan petri). Setelah pembuahan sukses dilakukan, dokter akan menyeleksi bakal embrio yang telah dikembangkan, juga, dalam cawan petri. Tentu saja yang dipilih adalah embrio yang sehat, yang tidak membawa gen penyakit keturunan.

Untuk tujuan menyeleksi jenis kelamin, proses tadi ditambah memilih embrio yang membawa gen jenis kelamin yang diharapkan, laki-laki atau perempuan. Embrio yang membawa gen jenis kelamin yang tak sesuai dengan keinginan orang tua tak dipilih, tidak diimplantasi ke dalam rahim. Jadi, keuntungan teknologi ini, dengan satu kali proses, dua tujuan dapat dicapai. Embrio yang sehat dan jenis kelamin sesuai kehendak.


0 komentar:

Post a Comment